28 Januari 2009

TRIK MEMANCING BARONANG

Salah satu ikan yang sangat ingin didapatkan adalah ikan baronang. Bagi para pemancing yang sudah ahli atau “suhu” memancing, tentunya sangat mudah untuk menangkap ikan yang berbentuk seperti kipas kecil, berukuran setelapak tangan.

Memancing ikan yang mempunyai nama lain Kitang-kitang atau Bronang ini tentunya membutuhkan kiat tersendiri. HsGautama di situs blognya mengatakan, ikan ini adalah ikan sepanjang musim. Namun, waktu yang terbaik untuk memancing ikan ini adalah Bulan Agustus, September, Oktober dan Desember.

Arus yang besar membuat ikan ini “ngumpet” di dermaga dekat tiang beton karena dianggap aman dari arus. Pantai sedalam tiga meter atau lebih dan dipenuhi karang serta lumut, merupakan habitat Ikan Baronang. Maklum, Baronang merupakan pemakan lumut dan anak udang atau rebon.

Di Fishy Forum, diungkapkan bahwa apabila kita ingin memancing baronang, spot memancing yang strategis adalah :

1. Dermaga, biasanya garonang senang bersembunyi di dekat tiang tiang dermaga
2. Rumpon kerang Hijau , baronang sangat menyukai kerang
3. Sekitar karang atau batrean atau pemecah ombak ( terutama yg banyak lumut )
4. Kapal karam

Untuk peralatan memancing, yang diperlukan adalah mata kail pancing garong, timah lembaran, pelampung, dan joran tegek atau cukup satu gulung kenur extra kecil (untuk kelas 1 kiloan). Pancing garong adalah 5 matakail yg disolder jadi satu sehingga bentuknya mirip jangkar payung terbalik. Pancing garong memang khusus untuk memancing ikan dengan mulut kecil dan cara makan seperti kelinci.

Peralatan wajib mancing baronang secara spesifik adalah

1. Tegeg ( sebaiknya panjang antara 4,5 - 6 meter )
2. Pelampung ( ada ufo , diamond dan bola … tergantung selera )
3. Kenur ( 8 - 12 lbs )
4. Garong ( tergantung selera mau ukuran kecil atau besar )

Umpan yang dipakai untuk memancing baronang bermacam-macam. Ada yang suka memakai lumut , ada yang lebih suka memakai nasi dan malah ada yg menggunakan ketan. Uniknya lagi, kita bisa memakai bakwan atau lontong

Sebenarnya, semuanya bisa dipakai karena Ikan Baronang termasuk ikan rakus, tapi sebelum menentukan umpan yg efektif sebaiknya lihat spotnya dulu. Apabila memancing di sekitar batrean lebih baik pakai umpan lumut, karena sekitar itu banyak lumut yg merupakan habitat baronang.

Memancing di dermaga lebih baik menggunakan nasi, bakwan ataupun lontong. Biasanya banyak kapal membuang sisa makanan di dekat dermaga, sehingga memakai nasi lebih efektif dibandingkan dengan memakai lumut.

Untuk memancing disekitar Bagan kerang hijau, sebaiknya umpan yang dipakai adalahumpan kerang hijau , karena baronang disekitar bagan tersebut lebih doyan memakan kerang hijau.

Nah sebelum memancing, rangkaikan kail dengan kenur dan joran tegek. Usahakan memakai kenur tipe flouro-carbon karena punya index bias yg sama dengan air (kenur seolah lenyap dari pandangan ikan). Pasang pelampung disitu dengan jarak cukup sesuai kedalaman yg diinginkan.

Jepitkan lumut laut diantara lembaran timah lalu tekuk. Lemparkan itu kearah kumpulan ikan baronang. Jika terasa ada yg “nyosor” dan pelampung bergetar terus berkali kali dengan konstan, sentakan joran. Biasanya ikan sudah meronta diujung kail.

Ketika kawanan baronang rakus asyik melahap kepalan nasi atau lumut, tanpa dia sadar dibawah dagunya ada ujung mata kail tajam. Saat disentak pelan, ikan sudah terpancing dengan sukses. (HsGautama/ Fishy Forum/Tommy Bernadus)


Dicopy paste dari :www.pulau-seribu.net

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar